Sabtu, 20 Desember 2014

Pempek Dos (Pempek tanpa ikan)

Waktu jaman kuliah dulu saya dan teman-teman sering beli pempek deket kampus. Kuah cukonya mantep banget bikin keringetan, harganya pun bersahabatlah dengan kantong mahasiswa. Sambil ngobrol ngarol ngidul sambil menikmati setiap potongan pempek. Biasanya saya suka porsinya lebih gede dari temen-temen. Sebenarnya dua buah juga udah kenyang apalagi yang pempek kapal selam. Kalau nggak abis saya suka minta dibungkus dan minta kuah cukonya agak banyak. Biasanya setelah mengisi 'bensin' untuk perut yang selalu tak pernah penuh meski pun sudah diisi. Kita sering hunting makanan yang lain, yang agak ringanan dikiit sambil jalan-jalan. Sempet juga beli di Bandung deket gramedia kalau nggak salah dan harganya muahaaal buangetttt. Jadi, kalau mau pempek suka rada mikir juga buat ongkos pulang ada nggak ya. Sekarang alhamdulillah bisa buat sendiri. Eksperimen dari hasil searching di mbah google. Kalau lagi kangen makan pempek tinggal punya kemauan uplek uplek di dapur, baru bisa ngobatin makan pempek. Lebih murah lagi, porsinya bisa semau kita. Iya nggak...

Pempek yang saya buat ini, pempek tanpa ikan 'coz stok ikan lagi kosong di kulkas. Untung nemu resepnya Mbak Endang Just try and taste. Setelah dicoba meski tanpa ikan, tetep gurih, nggak alot dan pokoknya enak. Kuah cukonya kurang gimana ya? Maklum pake gula merah yang rada-rada pirang, jadinya gini deh hasilnya.. Tapi untuk keseluruhan mantep deh rasanya. Ibu saja yang rada ngehindari makanan berbahan tapioka atau yang kenyal-kenyal (karena giginya udah nggak kuat), malah suka dan muji pempeknya. Terima kasih ya Mbak Endang atas ilmu dan resepnya.

Resep Pempek Dos Tetap Enak Meski Tanpa Ikan
Source:
Resep dari buku 500 Resep Kue dan Masakan Koleksi Kursus Masak Ny.Liem yang Paling Diminati dari Chendawati - Pempek Dos (Tanpa Ikan)
Mbak Endang Just Try and Taste

Bahan :
250 ml air
125 gram terigu
2 sdt garam
11/2 sdt kaldu bubuk
2 butir telur
200 gram tepung tapioka/tepung kanji/tepung sagu/tepung kentang

Isi:
4 butir telur, kocok lepas (Saya hanya memakai 2 butir telur ukuran besar)

Kuah Cuko:
200 gram gula merah
100 gram gula pasir
500 ml air
100 ml air asam jawa

Bumbu Halus:
8 siung bawang putih
5 buah cabe rawit merah
3 buah cabe keriting
11/2 sdt ebi kering (saya tidak pakai)
1/2 sdt garam (saya menggunakan 11/2 sdt garam)

Cara membuat:
  1. Kuah Cuko. Siapkan panci. Masukkan air, gula merah, gula pasir dabn bumbu halus, masak hingga mendidih. Tambahkan asam jawa aduk rata. Cicipi rasanya dan saring ampasnya. Sisihkan. Kuah cuko siap dipakai.
  2. Pempek Dos. Siapkan panci, masukkan air, garam dan kaldu bubuk. Masak hingga air mendidih, aduk rata. 
  3. Kecilkan api, masukkan terigu sedikit demi sedikit sambil mengaduk dengan cepat sampai kalis dan matang. Angkat dan biarkan hangat.
  4. Tuang adonan ke dalam mangkuk mikser, tambahkan telur satu persatu, hingga terbentuk adonan yang halus dan tidak menggumpal. Matikan. 
  5. Tambahkan tepung tapioka/tepung kanji/tepung sagu/tepung kentang sedikit demi sedikit sambil diuleni hingga adonan kalis dan tidak lengket.
  6. Ambil adonan sebesar bola pingpong. Bulatkan dengan kedua tangan, tekan tengahnya dengan ibu jari sampai terbentuk cekungan yang dalam, sehingga bisa diisi dengan telur.
  7. Isi dengan kocokan telur. tutup kantung dan jepit dengan ibu jari dan telunjuk hingga menempepl dengan baik, takuk ujungnya seperti membuat pastel agar adonan tidak terbuka pas direbus. Lakukan hingga habis.
  8. Masukkan ke dalam air yang mendidih dan matang. Pastikan merebus pempeknya sampai telurnya keras kurang lebih 20 menit. Angkat,

  9. Goreng di dalam minyak yang panas, hingga permukaannya kecoklatan. Angkat.
  10. Potong-potong pempek yang sudah digoreng. Siram dengan kuah cuko dan beri pelengkap rajangan mentimun.
Selamat mencoba ^-^

2 komentar:

  1. Hehehe pempek dos a.k.a pempek gendum :)
    Salam kenal ya!!!

    BalasHapus